Selasa, 23 Oktober 2012

AL-QUR’AN DAN WAHYU
PENGERTIAN PROSES PENURUNAN DAN PEMELIHARAANYA
Makalah ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Al-Qur’an
Dosen: Prof.Dr.H.Maragustam Siregar, M.A.


Disusun oleh: Sunarjo
NIM: 12410136

PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
FAKULTAS TARBIYAH DAN KEGURUAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA
SEMESTER PERTAMA
TA. 2012/2013

BAB I
PENDAHULUAN
  1. Latar Belakang
Al-Qur’an bagi umat islam mempunyai arti yang sangat penting sebagai kitab suci dan pedoman dalam kehidupan beragama dan bermasyarakat. Al-Qur’an perlu dipahami secara baik agar dapat dihayati dan diamalkan ajarannya.
Dengan memahami Al-Qur’an nantinya diharapkan akan terbentuk masyarakat yang menjunjung tinggi ajaran islam sehingga terbentuklah masyarakat islam yang sebenar-benarnya yang senatiasa mengaktualisasikan segala aktifitas hidupnya hanya untuk beribadah kepada Allah SWT semata, tentunya hal tersebut harus dilandasi niat yang ikhlas serta sesuai tuntunan rasul dan diikuti amal-amal yang saleh. Mempelajari isi Al-qur’an akan menambah perbendaharaan baru, memperluas pandangan dan pengetahuan, meningkatkan perspektif baru dan selalu menemui hal-hal yang selalu baru. Lebih jauh lagi, kita akan lebih yakin akan keunikan isinya yang menunjukkan Maha Besarnya Allah sebagai penciptanya.
Tentunya agar terbentuk manusia yang sesuai dengan ajaran islam dan tidak ketinggalan zaman, kita harus bisa menyaring informasi-informasi tentunya dikembalikan kepada Al-Qur’an.
Dengan makalah ini kita akan mengupas mengenai Al-Qur’an dan Wahyu pengertian proses penurunannya dan pemeliharaannya.
B. Rumusan Masalah
  1. Pengertian Al-Qur’an
  2. Pengertian Wahyu
  3. Perbedaan Antara Al-Qur’an dan Wahyu
  4. Nama dan Julukan Al-Qur’an
  5. Proses Penurunan Al-Qur’an
  6. Sejarah ilmu-ilmu Al-Qur’an

BAB II
PEMBAHASAN

A.Pengertian Al-Qur’an
1. Pengertian Etimologi (Bahasa)
Para Ulama berbeda pendapat dalam menjelaskan kata Al-Qur’an: Sebagian dari mereka berkata bahwa Al-Qur’an merupakan kata jadian dari kata dasar (membaca). Kata ini kemudian dijadikan sebagai nama bagi firman Allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW. mereka merujuk firman Allah:
Sesungguhnya atas tanggungan Kami-lah mengumpulkannya (di dadamu) dan (membuatmu pandai) membacanya. Apabila Kami telah selesai membacakannya maka ikutilah bacaannya itu.” (QS. Al-Qiyamah : 17-18)
Sebagian dari mereka menjelaskan bahwa kata Al-Qur’an merupakan kata sifat dari kata dasar  yang artinya menghimpun. Kemudian dijadikan nama bagi firman Allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad yang menghimpun surat, ayat, kisah, perintah, dan larangan. Atau menghimpun intisari kitab-kitab suci sebelumnya. Sebagian dari mereka mengatakan bahwa kata Al-Qur’an diambil dari kata kerja  (menyertakan), karena menyertakan surat, ayat, dan huruf-huruf.   Al-Farra’ menjelaskan bahwa kata Al-Qur’an diambil dari kata (penguat) karena terdiri atas ayat-ayat yang saling menguatkan dan ada kemiripan satu sama lainnya.
2.      Pengertian Terminologi (Istilah)
a.       Menurut Manna’ Al-Qaththan:
Kitab Allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW dan orang yang membacanya akan memperoleh pahala.”
b.      Menurut Al-Jurjani:
Yang diturunkan kepada Rasulullah SAW, ditulis dalam mushaf, dan diriwayatkan secara mutawatir tanpa keraguan.”
c.      Menurut Abu Syahbah:
Kitab Allah yang diturunkan baik kafadz maupun maknanya kepada Nabi terakhir, Muhammad SAW. diriwayatkan secara mutawatir, yakni dengan kepastian dan keyakinan serta ditulis pada mushaf, mulai dari awal surat Al-Fatihah <1> sampai akhir surat An-Nas <114>.”
d.      Menurut kalangan pakar Ushul Fiqh, Fiqh, dan Bahasa Arab:
Kalam Allah yang diturunkan kepada Nabi-Nya, Muhammad. Lafadz-lafadznya, mengandung mukjizat, membacanya mempunyai nilai ibadah, diturunkan secara mutawatir, dan ditulis pada mushaf. Mulai dari awal surat Al-Fatihah <1> sampai akhir surat An-Nas <114>”.
B. Pengertian Wahyu
Wahyu secara bahasa artinya adalah pemberitahuan secara rahasia nan cepat. Secara syar'i, wahyu berarti pemberitahuan dari Allah kepada para nabiNya dan para rasulNya tentang syari'at atau kitab yang hendak disampaikan kepada mereka, baik dengan perantara atau tanpa perantara. Wahyu secara syar'i ini jelas lebih khusus, dibandingkan dengan makna wahyu secara bahasa, baik ditinjau dari sumbernya, sasarannya maupun isinya.
Dikatakan wahaitu ilaih dan auhaitu, bila kita berbicara kepadanya agar tidak diketahui orang lain. Wahyu adalah isyarat yang cepat. Itu terjadi melalui pembicaraan yang berupa rumus dan lambing, dan terkadang melalui suara semata, dan terkadang pula melalui isyarat dengan sebagian anggota badan.
Al-wahy atau wahyu adalah kata masdar (infinitive); dan materi kata itu menunjukkan dua  dasar, yaitu: tersembunyi dan cepat. Oleh sebab itu, maka dikatakan bahwa wahyu ialah pemberitahuan secara tersembunyi dan cepat yang khusus ditujukan kepada orang yang diberi tahu tanpa diketahui orang lain. Inilah pengertian masdarnya. Tetapi terkadang juga bahwa yang dimaksudkan adalah al-muha yaitu pengertian isim maf’ul, yang diwahyukan. Pengertian wahyu dalam arti bahasa meliputi:
  1. Ilham sebagai bawaan dasar manusia, seperti wahyu terhadap ibu Nabi Musa:
Dan Kami ilhamkan kepada Ibu Musa: “Susuilah dia…” (al-Qasas [28]:7)
2. Yang berupa naluri pada binatang, seperti wahyu kepada lebah
Dan Tuhanmu telah mewahyukan kepada lebah: ‘Buatlah sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu, dan di rumah-rumah yang didirikan manusia’” (an-Nahl [16]: 68)
3 .Isyarat yang cepat melalui rumus dan kode, seperti isyarat Zakaria yang diceritakan Qur’an:
Maka keluarlah dia dari mihrab, lalu memberi isyarat kepada mereka: ‘Hendaklah kamu bertasbih di waktu pagi dan petang.” (Maryam [19]: 11)
  1. Bisikan dan tipu daya setan untuk menjadikan yang buruk kelihatan indah dalam diri manusia.
Sesungguhnya syaitan-syaitan itu membisikkan kepada kawan-kawannya agar mereka membantah kamu.” (al-An’am [6]: 121)
Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap Nabi itu musuh, yaitu syaitan-syaitan dari jenis manusia dan dari jenis jin; sebagian mereka membisikkan kepada sebagian yang lain perkataan-perkataan yang indah-indah untuk menipu manusia.” (al-An’am [6]: 112)1
C. Perbedaan antara Al-Qur’an dan Wahyu
Al-Qur’an hanya diturunkan kepada nabi Muhammad SAW sedangkan wahyu diturunkan kepada nabi-nabi dan rasul atau hewan. Wahyu diturunkan bersifat cepat dan tersembunyi sedang Al Qur’an diturunkan secara bertahap dan para sahabat nabi bisa mengetahui kalau nabi sedang menerima Kalam Qur’an.


D. Nama dan Julukan Al-Qur’an
Allah memberi nama KitabNya dengan Al-Qur’an yang berarti “bacaan”. Arti ini dapat kita lihat dalam surat (75) Al Qiyaamah; ayat 17-18. Nama ini dikuatkan oleh ayat-ayat yang terdapat dalam surat Al Israa’ ayat 88; surat Al Baqarah ayat 85; surat Al Hijr ayat 87; surat Thaaha ayat 2; surat An Naml ayat 6; surat Ahqaaf ayat 29; surat Al Waaqi’ah ayat 77; surat Al Hasyr ayat 21; surat Addahr ayat 23.
Menurut pengertian ayat-ayat di atas Al Qur’an itu dipakai sebagai nama bagi Kalam Allah yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW.
Selain Al Qur’an, Allah juga memberi beberapa nama lain bagi KitabNya, seperti:
  1. Al Kitaab atau Kitaabullah: merupakan sinonim dari perkataan Al Qur’an , sebagaimana tersebut dalam surat Al Baqarah ayat 2 yang artinya: “Kitab (AlQur’an) ini tidak ada keraguan padanya…….”Lihat pula surat Al An’aam ayat 114.
  2. Al Furqaan: “Al Furqaan” artinya : “Pembeda”, ialah “yang membedakn yang benar dan yang batil”, sebagai tersebut dalam surat Al Furqaan ayat 1 yang artinya: “Maha Agung (Allah) yang telah menurunkan Al Furqaan, kepada hambaNya, agar ia menjadi peringatan kepada seluruh alam”.
  3. Adz-Dzikr: Artinya: “Peringatan” sebagaimana yang tersebut dalam surat Al Hijr ayat 9 yang artinya: “Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan “Adz-Dzikr” dan sesungguhnya Kamilah penjaganya”. (Lihat pula surat An Nahl ayat 44).
Dari nama yang empat tersebut di atas, yang paling masyhur dan merupakan nama khas ialah “Al Qur’an”.2

E. Proses Penurunan Al-Qur’an
Nabi Muhammad SAW dalam hal menerima wahyu mengalami bermacam-macam cara dan keadaan, diantaranya:
  1. Malaikat memasukkan wahyu itu ke dalam hatinya. Dalam hal ini Nabi SAW tidak ada melihat sesuatu apapun, hanya beliau merasa bahwa itu sudah berada saja dalam kalbunya. Mengatahui hal ini nabi mengatakan: “Ruhul qudus mewahyukan ke dalam kalbuku”, (AsySyura: 51).
  2. Malikat menampakkan dirinya kepada Nabi berupa seorang laki-laki yang mengucapkan kata-kata kepadanya sehingga beliau mengetahui dan hafal benar akan kata-kata itu.
  3. Wahyu datang kepadanya seperti gemerincingnya lonceng. Cara inilah yang amat berat dirasakan oleh Nabi. Kadang-kadang pada keningnya berpancaran keringat, meskipun turunnya wahyu itu di musim dingin yang sangat. Kadang-kadang unta beliau terpaksa berhenti dan duduk karena merasa amat berat, bila wahyu itu turun ketika beliau sedang mengendarai unta. Diriwayatkan oleh Zaid bin Tsabit: “Aku adalah penulis wahyu yang diturunkan kepada Rasulullah. Aku melihat Rasulullah ketika turunnya wahyu itu seakan-akan diserang oleh demam yang keras dan keringatnya bercucuran seperti permata. Kemudian setelah selesai turunnya wahyu, barulah beliau kembali seperti biasa”.
  4. Malaikat menampakkan dirinya kepada Nabi, tidak berupa seorang laki-laki seperti no.2, tetapi benar-benar seperti rupanya yang asli. Hal ini tersebut dalam Al-Qur’an surat An Najm : 13-14.3

  1. Sejarah ilmu-ilmu Al-Qur’an
Sejarah perkembangan ilmu-ilmu quran dimulai menjadi beberapa fase, dimana tiap-tiap fase menjadi dasar bagi perkembangan menuju fase selanjutnya, hingga ulumul (ilmu-ilmu) quran menjadi sebuah khusus yang dipelajari dan dibahas secara khusus pula.
Secara etimologi, kata Ulumul Qur’an berasal dari bahasa Arab yang terdiri dari dua kata, yaitu “ulum” dan “Al-Qur’an”. Kata ulum adalah bentuk jama’ dari kata “ilmu” yang berarti ilmu-ilmu. Kata ulum yang disandarkan kepada kata Al-Qur’an telah memberikan pengertian bahwa ilmu ini merupakan kumpulan sejumlah ilmu yang berhubungan dengan Al-Qur’an, baik dari segi keberadaanya sebagai Al-Qur’an maupun dari segi pemahaman terhadap petunjuk yang terkandung di dalamnaya. Dengan demikian, ilmu tafsir, ilmu qira’at, ilmu rasmil Qur’an, ilmu I’jazil Qur’an, ilmu asbabun nuzul, dan ilmu-ilmu yang ada kaitannya dengan Al-Qur’an menjadi bagian dari ulumul Qur’an. 4

  1. Ulumul Qur’an pada Masa Rasulullah SAW
Sumber awal ulumul quran pada masa ini berupa penafsiran ayat Al-Quran langsung dari Rasulullah SAW kepada para sahabat, begitu pula dengan antusiasime para sahabat dalam bertanya tentang makna suatu ayat, menghafalkan dan mempelajari hukum-hukumnya.
  1. Rasulullah SAW menafsirkan kepada sahabat beberapa ayat
Dari Uqbah bin Amir ia berkata: " aku pernah mendengar Rasulullah SAW berkata diatas mimbar, "dan siapkan untuk menghadapi mereka kekuatan yang kamu sanggupi (Anfal :60 ), ingatlah bahwa kekuatan disini adalah memanah" (HR Muslim).
  1. Antusiasme sahabat dalam menghafal dan mempelajari Al-Quran
  2. Larangan Rasulullah SAW untuk menulis selain qur'an, sebagai upaya menjaga kemurnian Al Quran.
Dari Abu Saad al- Khudri, bahwa Rasulullah SAW berkata: “Janganlah kamu tulis dari aku; barang siapa menuliskan aku selain qur'an, hendaklah dihapus. Dan ceritakan apa yang dariku, dan itu tiada halangan baginya, dan barang siapa sengaja berdusta atas namaku, ia akan menempati tempatnya di api neraka." (HR Muslim).5

  1. Ulumul Qur’an pada Masa Mutaqaddimin (Sahabat, Tabi’in)
Al Qur’an diturunkan dalam bahasa arab, karena itu pada umumnya orang-orang arab dapat mengerti dan memahami dengan mudah. Dalam pada itu para sahabat adalah orang-orang yang paling mengerti dan memahami ayat-ayat Al Qur’an, akan tetapi para sahabat itu sendiri mempunyai tingkatan yang berbeda-beda dalam memahami Al Qur’an. Hal itu terutama disebabkan perbedaan tingkatan pengetahuan serta kecerdasan para sahabat itu sendiri. Sebab-sebab yang lain menyebabkan perbedaan tingkatan para sahabat dalam memahami Al Qur’an ialah:
  1. Sekalipun para sahabat orang arab dan berbahasa arab, tetapi pengetahuan mereka tentang bahasa arab berbeda-beda, seperti pengetahuan para sahabat tentang sastra arab, gaya bahasa arab, adat istiadat dan sastra jahiliyah, kata-kata yang terdapat dalam Al Qur’an dan sebagainya, sehingga tingkatan mereka dalam memahami ayat-ayat Al Qur’an berbeda-beda pula.
  2. Ada sahabat yang sering mendampingi Nabi, sehingga banyak mengetahui sebab ayat-ayat diturunkan dan ada pula yang jarang mendampingi beliau. Padahal pengetahuan tentang asbabunnuzul sangat diperlukan untuk menafsirkan Al Qur’an.
  3. Perbedaan tingkat pengetahuan para sahabat tentang adat istiadat, perkataan dan perbuatan arab jahiliyah. Para sahabat yang mengetahui haji di masa jahiliyah akan dapat lebih memahami ayat Al Qur’an yang berhubungan dengan haji, dibanding dengan sahabat yang kurang tahu.
  4. Perbedaan tingkat pengetahuan para sahabat tentang orang yahudi dan nasrani jahiliyah pada waktu Al Qur’an turun, baik yang berupa penolakan atau sanggahan terhadap perbuatan orang yahudi dan nasrani itu, akan lebih dapat memahami ayat tersebut dibanding yang tidak mengetahui.6
Ketika masa khalifah Utsman dimana orang Arab mulai bergaul dengan orang-orang non Arab, pada saat itu Utsman memerintahkan supaya kaum muslimin berpegang pada mushaf induk dan membuat reproduksi menjadi beberapa buah naskah untuk dikirim ke daerah-daerah. Bersamaan dengan itu ia memerintahkan supaya membakar semua mushaf lainnya yang ditulis orang menurut caranya masing-masing. Dan tindakan khalifah tersebut merupakan perintisan bagi lahirnya suatu ilmu yang kemudian dinamai “Ilmu Rasmil Qur’an” atau Ilmu Rasmil Utsmani” (Ilmu tentang penulisan al-Qur’an).7
Pada masa khalifah Ali, makin bertambah banyak bangsa non Arab yang masuk Islam dan mereka tidak menguasai bahasa Arab, sehingga bisa terjadi salah membaca Al-Qur’an, sebab mereka tidak mengerti I’rabnya, padahal pada waktu tulisan Al-Qur’an belum ada harakatnya, huruf-hurufnya belum pakai titik dan tanda lainnya. Karena itu khalifah Ali r.a. memerintahkan Abul Aswad ad-Duali (wafat tahun 69 H) supaya meletakkan kaidah-kaidah bahasa Arab guna menjadi cocok keasliannya. Dengan perintahnya itu berarti pula Ali bin Abi Thalib r.a. adalah orang yang meletakkan dasar lahirnya “Ilmu I’rabil Qur’an”.
Pada abad I dan II H selain Ustman dan Ali, masih terdapat banyak ulama yang diakui sebagai perintis lahimya yang kemudian hari dinamai Ilmu Tafsir, Ilmu Asbab Al-Nuzul, Ilmu Makky wal Madaniy, Ilmu Nasikh wal Mansukh dan Ilmu Gharibul Qur’an (soal-soal yang memerlukan penta’wilan dan penggalian maknanya). Para perintis ilmu tepsebut ialah:
  1. Empat orang khalifah Rasyidun , Ibnu Abbas, Ibnu Mas’ud, Zaid bin Tsabit, Ubai bin Ka’ab, Abu Musa Al-Asy-ari dan Abdullah bin Zubair. Mereka itu adalah kalangan para sahabat Nabi SAW.
  2. Dari kalangan Tabi’in Yaitu Mujahid, ‘Atha bin Yassir, `Ikrimah, Qatadah, Hasan Bashri, dan Zaid bin Aslam. Mereka itu Tabi’in di Madinah.
  3. Malik bin Anas dari kaum Tabi’ut tabi’in (generasi ketiga kaum muslimin). Ia memperoleh ilmunya dan Zaid bin Aslam.
Pada masa penulisan Alquran, Ilmu Tafsir berada di atas segala ilmu yang lain, karena ia dipandang sebagai Ummul Ulumul Qur’aniyah (induk dari ilmu-ilmu Alquran). Diantara ulama yang menekuni dan menulis buku mengenai ilmu tersebut pada abad 11 H ialah:
1. Syu’bah bin Al-Hajjaj
2. Sufyan bin `Uyaniah
3. Waki’ bin AI-Jarrah
Kitab-kitab tafsir yang mereka tulis pada umumnya memuat pendapat-pendapat para sahabat dan tabi’in. Kemudian menyusul Ibnu Jarir at-Thabari yang wafat tahun 310 H. Kitabnya merupakan kitab yang paling bermutu, karena banyak berisi riwayat shaheh ditulis dengan rumusan yang baik. Kecuali itu juga berisi I’rab (pramasastra), pengkajian dan pendapat-pendapat yang berharga. Di samping tafsir yang ditulis menurut apa yang dikatakan oleh orang-orang terdahulu, mulai muncul tafsir-tafsir yang ditulis orang berdasarkan akal (ra’yu) atau dengan kata lain muncul tafsir bil-naql dan akal. Ada yang menafsirkan seluruh isi Al-Qur’an, ada yang menafsirkan sebagian saja yakni satu juz, ada yang menafsirkan sebuah surat dan ada pula yang menafsiran hanya satu atau beberapa ayat khusus, seperti ayat-ayat yang berkaitan dengan hukum.8
  1. Ulumul Qur’an pada Abad III H
Pada abad III H selain Tafsir dan Ilmu Tafsir, papa ulama mulai menyusun pula bebepapa ilmu A1-Qur’an yaitu .
  1. `Ali bin al-Madani (w.234 H) menyusun Ilmu Asbab al-Nuzul.
  2. Abu ‘Ubaid al-Qasim bin Salah (w.224 H) menyusun ilmu Nasikh wal Mansukh dan Ilmu Qiraat, dan Fadha’ilul Qur’an
  3. Muhammad bin Ayyub adh-Dharris (w.294 H) menyusun ilmu Makkiy wal Madaniy.
  4. Muhammad bin Khalaf bin Murzaban (w.309 H) menulis kitab Al-Hawi fi `Ulumul Qur’an.
  1. Ulumul Qur’an pada Abad IV H
Pada abad ini telah disusun Ilmu Gharibul Qur’an dan beberapa kita Ulumul Qur’an dengan istilah Ulumul Qur’an. Diantaranya:
  1. Abubakar bin Qasim al-Anbari (w.328 H) menulis buku `Aja’ibul ‘Ulumul Qur’an. Dalam kitab ini menjelaskan tentang keutamaan dan keistimewaan Al Qur’an, tentang turunnya Al-Qur’an dalam “tujuh huruf’, penulisan mushaf, jumlah surah, ayat dan lafaznya.
  2. Abul Hasan al-`Asy’ari menulis kitab al-Mukhtazan fi Ulumil Qur’ an.
  3. Abubakar as-Sajistani menulis buku Ilmu Gharibul Qur’an. Dan dia wafat pada 330 H.
  4. Abu Muhammad al-Qashshab Muhammad ‘Ali al-Kurkhi (W. sekitap tahun 360 H) menulis kitab yang berjudul Nukatul Qur’an ad-Dallah `Alai Bayan fi `Anwaa’i1 Ulumi Qal-Ahkam al Munabbi’ah `An Ikhtilafil Anam.
  5. Muhammad bin `Ali al-Afdawi (w. 388 H) menulis buku yang berjudul A1-Istighna fi Ulumil Qur’an.
  1. Ulumul Qur’an pada Abad V H
Pada V H mulai disusun Ilmu I’rabil Qur’an dalam satu kitab. Di samping itu penulisan kitab-kitab dalam Ulumil Qur’an masih terus dilanjutkan oleh para ulama pada masa ini. Di antara ulama yang berjasa dalam pengembangan Ulumul Quran ialah:
a. Ali bin Ibrahim bin Sa’id al-Hufi (w. 430 H) menulis kitab yang berjudul: Al-Burhan fi Ulumil Alquran dan I’rabul Alquran.
b. Abu `Amr ad-Dani (w. 444 H) menulis kitab yang berjudul At-Taisir Fil Qira’atis Sab’i dan Al-Muhkam fin Nuqath.
Khusus kitab al-Burhan di atas adalah berisi 30 jilid tetapi masih ada dan tersimpan di Darul Kutub al-Misriyah tinggal 15 jilid dan tidak unit jilidnya. Kitab ini selain menafsipkan Alquran seluruhnya, juga menerangkan ilmu-ilmu al-Alquran yang ada hubungannya dengan ayat-ayat Alquran yang ditafsirkan. Karena itu ilmu-ilmu Alquran tidak tersusun secara sistematis dalam kitab ini, sebab ilmu-ilmu al-Alquran diuraikan secara terpencar-pencar, tidak terkumpul dalam bab-bab menurut judulnya. Namun demikian, kitab ini merupakan karya ilmiah yang besar.
  1. Ulumul Qur’an pada Abad VI H
Pada abad ini di samping terdapat ulama yang meneruskan pengembangan Ulum Alquran, juga terdapat ulama yang mulai menyusun Ilmu Mubhamatil Alquran. Mereka antara lain:
  1. Abul Qasim Abdurrahman ysng terkenal dengan nama as-Suhaili (w. 581 H) yang menulis kitab Mubhamatul Alquran. Isinya berkisar tentang penjelasan maksud kata-kata dalam Alquran yang tidak jelas atau samar.
  2. Ibnul Jauzi (w. 597 H) menyusun kitab Fununul Afnan 11 `Ajaib Alquran dan AI-Mujtab fi Ulumin Yata’allaqu bil Alquran.
  1. Ulumul Qur’an pada Abad VII H
Pada abad VII H ini, ilmu-ilum Alquran terus berkembang dengan mulai tersusunnya Ilmu Majazul Alquran dan tersusun pula Ilmu Qiraat. Diantaranya:
  1. Ibnu Abdus Salam, yang nama lengkapnya Syaikhul Islam Imam Abu Muhammad Abdul Aziz bin Abdus Salam, terkenal dengan nama Al-`izz (w 660 H) menyusun kitab yang berjudul Majazul Alquran.
  2. Alamuddin al-Sakhawi (w. 643 H) yang terkenal dengan nama asSakhawi, yang menyusun kitab Ilmu Qiraat dalam kitabnya Jamalul Quppa wa Kamalul Iqra’. Kitab ini bersi tentang berbagi ilmu qiraat, seperti tajwid, waqaf, dan ibtida (letak bacaan dimulai), nasikh dan mansukh.
  3. Abu Syamah (w. 665 H) menulis kitab Al-Mursyidul Wajiz fi ma Yata’allaqu bil Alquranil ‘Aziz.
  1. Ulumul Qur’an pada Abad VIII H
Pada abad ini muncullah beberapa ulama yang menyusun ilmu-ilmu baru tentang al-Alquran, sedang penulisan tentang kitab-kitab Ulumul Quran masih tetap beplanjut. Yaitu:
  1. Badruddin az-Zarkasyi (w. 794 H). ia termasuk  ulama ahli tafsir dan ahli ilmu ushuluddin, lahir 745 H. menyusun kitab dalam empat jilid: al-Burhan fi Ulumil Alquran. Professor Muhammad Abul Fadhl telah berjasa dalam usahanya tepsebut.
  2. Ibnu Abil Isba menyusun kitab Ilmu Badai’ul Alquran (suatu ilmu yang membahas macam-macam badi’ (keindahan) bahasa dan kandungan Alquran dalam Alquran.
  3. Ibnul Qayyim (w. 752 H) menusun Ilmu Aqsamil Alquran (suatu ilmu yang membahas tentang sumpah-sumpah yang terdapat dalam al-Alquran).
  4. Najmuddin al-Thufi (w. 716 H) menyusun Ilmu Hujajil Alquran atau Ilmu Jadadil Alquran.
  5. Abul Hasan al-Mawardi menyusun Ilmu Amtsalil Alquran.
  1. Ulumul Qur’an pada Abad IXH
Pada abad ini lebih banyak lagi penulis di antara para ulama sehingga pada abad ini boleh dikatakan perkembangan Ulumul Quran mencapai kesempurnaannya. Di antara ulama itu ialah:
a. Jalaluddin al-Bulqaini (w. 824 H). Dia seorang ulama yang cerdas ahli di bidang ilmu fiqih, ushuluddin, bahasa Arab, tafsir, ma’ani dan bayan. Ia menulis kitab Mawaqi’ul Ulum min Mawaqi’in Nujum. Menurut al-Suyuti memandangnya sebagai pelopor menyusun kitab Ulumul quran yang lengkap. Sebab di dalamnya telah dapat disusun sejumlah 50 macam Ilmu Alquran.
b. Muahammad bin Sulaiman al-Kafiaji (w. 879 H) menyusun kitab Al-Taisir fi Qawaidit Tafsir.
c. As-Suyuti (w.911 H) menyusun kitab At-Tahbir fi Ulumit Tafsir. Penyusunan kitab ini pada tahun 872 H dan merupakan kitab Ulumul Quran yang paling lengkap karena memuat 102 macam ilmu-ilmu Alquran. Namun Imam as-Suyuti belum puas atas karya ilmiahnya yang hebat ini, kemudian menyusun kitab yang berjudul Al-Itqan fi Ulumil Qur’an (2 juz) yang membahas sejumlah 80 macam ilmu-ilmu Alquran secara sistematis. Kitab ini belum ada yang menandingi mutunya dan kitab ini diakui sebagai kitab standar dalam mata pelajaran Ulumul quran.
Setelah as-Suyuti wafat pada tahun 911 H, perkembangan ilmu-ilum al-Alquran seolah-olah telah mencapai puncaknya dan berhenti dengan berhentinya kegiatan ulama dalam mengembangkan Ulumul Alquran, dan keadaan semacam itu berjalan sejak wafatnya Imam as-Sayuti sampai akhir abad XIII H.
  1. Ulumul Qur’an pada Abad XIV H
Setelah memasuki abad XIV H ini, maka bangkit kembali perhatian ulama menyusun kitab-kitab yang membahas al-Alquran dari berbagai segi dan macam Ilmu al-Alquran, di antara mereka itu ialah:
  1. Thahir al-Jazairi menyusun kitab Al-Tibyan fi Ulumil Quran yang selesai tahun 1335 H.
  2. Jamaluddin al-Qasimi (w. 1332 H) menyusun kitab Mahasinut Ta’wil.
  3. Muhammad Abdul Adzim al-Zarqani menyusun kitab Manahilul Irfan fi Ulumil quran (2 jilid).
  4. Muhammad Ali Salamah mengarang kitab Manhajul Furqan fi Ulumil quran.
  5. Thanthawi Jauhari mengarang kitab al-Jawahir fi Tafsir al-Alquran dan Alquran wal Ulumul Ashriyah.
  6. Muhmmad Shadiq al-Rafi’i menyusun I’jazul Quran.
  7. Mustafa al-Maraghi menyusun kitab “Boleh Menterjemahkan al-Alquran”, dan risalah ini mendapat tanggapan dari para ulama yang pada umumnya menyetujuinya tetapi ada juga yang menolaknya seperti Musthafa Shabri seorang ulama besar dari Turki yang mengarang kitab Risalah Tarjamatil Alquran.
  8. Sayyid Qutub mengarang kitab al-Tashwitul Fanni fil Alquran dan kitab Fi Dzilalil quran.
  9. Sayyid Muhammad Rasid Ridha mengarang kitab Tafsir al-Alquranul Hakim. Kitab ini selain menafsipkan al-Alquran secara ilmiyah, juga membahas Ulum Alquran.
  10. DR. Muhammad Abdullah Darraz, seorang Guru Besar al-Azhar university yang diperbantukan di Perancis mengarang kitab al-Naba’al `Adzim, Nadzarratun Jadidah fil Alquran.
  11. Malik bin Nabiy mengarang kitab al-Dzahiratul Alquraniyyah. Kitab ini membicarakan masalah wahyu dengan pembahasan yang sangat berharga.
  12. Muhammad al-Ghazali mengarang kitab Nadzaratun fil Alquran.
  13. Dr. Shubhi al-Salih, Guru Besar Islamic Studies dan Fiqhul Lughah pada Fakultas Adab Universitas Libanon mengarang kitab Mahabits fi Ulumil Alquran. Kitab ini selain membahas Ulumul Alquran, juga menanggapi dan membantah secara ilmiyah pendapat-pendapat opientalis yang dipandang salah mengenai berbagai masalah yang bephubungan dengan al-Alquran
  14. Muhammad al-Mubarak, Dekan Fakultas Syari’ah Universitas Syria, mengarang kitab al-Manhalul Khalid.
Lahirnya istilah Ulumul Alquran sebagai salah satu ilmu yang lengkap dan menyeluruh tentang Alquran, menurut para penulis Sejarah Ulumul Alquran pada umumnya berpendapat lahir sebagai suatu ilmu abad VII H. sedang menurut alZarqani istilah itu lahir pada abad V H oleh al-Hufi dalam kitabnya al-Burhan fi Ulumil Alquran. Kemudian pendapat tersebut dikoreksi oleh Shubhi al-Shalih, bahwa istilah Ulum Alquran sebagai suatu ilmu sudah ada pada abad III H oleh Ibnu Marzuban (w. 309 H) dalam kitabnya al-Hawi fi Ulumil Qur’an. Dari berbagai pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa istilah Ulumul Alquran sebagai suatu ilmu telah dirintis oleh Ibnu Marzuban (w. 309 H) pada abad III H. Kemudian diikuti oleh al-Huff (w. 430 H) pada abad V H. Kemudian dikembangkan oleh Ibnul Jauzi (w. 597 H) pada abad VI H. Kemudian ditepuskan oleh al-Sakhawi (w. 643 H) pada abad VII H. Kemudian disempurnakan oleh alZarkasyi (w.794 H) pada abad VIII H. Kemudian ditingkatkan lagi oleh al-Bulqini (w.824 H) dan al-Kafyaji (w.879 H) pada abad IX H. Dan akhirnya disempumakan lagi oleh al-Suyuti pada akhir abad IX dan awal abad X H. Pada pepiode tepakhir inilah sebagai puncak karya ilmiyah seopang ulama dalam bidang Ulum Alquran, sebab setelah al-Suyuti maka berhentilah kemajuan Ulumul Quran sampai akhir abad XIII H.
Namun pada abad XIV H sampai sekarang ini mulai bangkit kembali aktifitas para ulama dan sarjana Islam untuk menyusun kitab-kitab tentang Alquran, baik yang membahas ulumul Quran maupun yang membahas salah satu cabang dari Ulum Quran.9


BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Dari pembahasan di atas, dapat kita simpulkan bahwa Al-Qur’an adalah kalam Allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW melalui malaikat Jibril as yang ditulis dalam bentuk mushaf yang diturunkan secara mutawatir yang diawali dengan surat Al-Fatihah dan diakhiri dengan surat An-Nas yang membaca dan mempelajarinya merupakan ibadah. Wahyu adalah pemberitahuan dari Allah kepada para nabiNya dan para rasulNya tentang syari'at atau kitab yang hendak disampaikan kepada mereka, baik dengan perantara atau tanpa perantara.
Perbedaan Al-Qur’an dan Wahyu adalah Al-Qur’an hanya diturunkan kepada nabi Muhammad SAW sedangkan wahyu diturunkan kepada nabi-nabi dan rasul atau hewan. Wahyu diturunkan bersifat cepat dan tersembunyi sedang Al Qur’an diturunkan secara bertahap dan para sahabat nabi bisa mengetahui kalau nabi sedang menerima Kalam Qur’an.
Nama dan Julukan Al-Qur’an antara lain: Al-Qur’an (bacaan), Adz-Dzikr (peringatan), Al-Kitab (buku), Al-Furqan (pembeda).
Proses Penurunan Al-Qur’an:
Malaikat memasukkan wahyu itu ke dalam hatinya
Malaikat menampakkan dirinya kepada Nabi
Wahyu datang kepadanya seperti gemerincingnya lonceng
Malaikat menampakkan dirinya kepada Nabi berupa seorang laki-laki yang mengucapakan kata-kata kepadanya sehingga beliau mengetahui dan hafal benar akan kata-kata itu.
Pengertian ilmu-ilmu Al-Qur’an adalah ilmu yang membahas hal-hal yang berhubungan dengan Al-Qur’an, baik dari aspek keberadaanya sebagai Al-Qur’an maupun aspek pemahaman kandunganya sebagai pedoman dan petunjuk bagi manusia atau ilmu-ilmu yang berhubungan dengan berbagai aspek yang terkait dengan keperluan membahas al-Qur’an.
DAFTAR PUSTAKA

http//google/Makalah-Pembahasan-Al-Qur'an-dan-Wahyu-Al-Qur'an–dan-Perkembangannya(Mata Kuliah 'Ulumul Qur'an dan Hadits) .html
Disarikan dari H.A. Athaillah, 2010. Sejarah Al-Qur’an, Yogyakarta: Pustaka Pelajar
Departemen Agama RI, 1992. Al-Qur’an dan Terjemahnya, Bandung: Gema Risalah Press
Qaththan,Manna al-,2000.Mabahits fi Ulum al-Qur’an, Riyad: Mansyurah al-Ashar al-Hadis, , tt.
Zuhdi,Masjfuk, 1993.Pengantar Ulumul Qur’an, Surabaya: PT Bina Ilmu
http://vhocket.wordpress.com/2011/10/12/upaya-pemeliharaan-otentisitas-al-quran-pada-masa-rasulullah/
http://maragustamsiregar.wordpress.com/2011/01/05/perkembangan-ilmu-ilmu-alquran-oleh-h-maragustam-siregar-prof-dr-m-a/html



1 http//google/Makalah-Pembahasan-Al-Qur'an-dan-Wahyu-Al-Qur'an–dan-Perkembangannya(MataKuliah 'Ulumul Qur'an dan Hadits) .html



2 Departemen Agama RI. Al-Qur’an dan Terjemahnya,(Bandung: Gema Risalah Press, 1992),hlm.18-19

3 Departemen Agama RI. Al-Qur’an dan Terjemahnya,(Bandung: Gema Risalah Press, 1992),hlm.16-17


4 Disarikan dari H.A. Athaillah, Sejarah Al-Qur’an (Verifikasi tentang Otentisitas al-Qur’an), Cet. Ke-1, (Yogyakarta : Pustaka Pelajar., 2010), h. 180-181


5http://vhocket.wordpress.com/2011/10/12/upaya-pemeliharaan-otentisitas-al-quran-pada-masa-rasulullah/

6 Departemen Agama RI. Al-Qur’an dan Terjemahnya,(Bandung: Gema Risalah Press, 1992),hlm.28-30

7 Masjfuk Zuhdi, Pengantar Ulumul Qur’an, (PT Bina Ilmu, Surabaya, 1993), hlm.5-25

8 Manna al-Qaththan, Mabahits fi Ulum al-Qur’an, (Mansyurah al-Ashar al-Hadis, Riyad, tt.) hlm. 15-16
 


9 http://maragustamsiregar.wordpress.com/2011/01/05/perkembangan-ilmu-ilmu-alquran-oleh-h-maragustam-siregar-prof-dr-m-a/html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar